Aksara

5 Hal Ini Harus Dilakukan untuk Melawan “Robot Jurnalis”

Literasi, Menulis, Jurnalisme, Wartawan, Robot, Algoritma, Komputer, Headline
Robot telah masuk berbagai aspek kehidupan, termasuk robot jurnalis yang mengancam eksistensi wartawan. Tetapi manusia selalu punya cara mengatasinya.

Apa yang tersisa bagi jurnalis ketika informasi bisa dihasilkan oleh “robot-robot” yang mampu membuat berita berdasarkan alrgoritma tertentu yang dirangcang untuk kepentingan itu? Apakah wartawan terpaksa harus pensiun menulis dan membuat berita di saat mesin algoritma menghasilkan berita yang sangat akurat dengan┬ápresisi tinggi?

Pertanyaan ini penting dilemparkan di saat jurnalis robot yang mampu membuat berita sendiri sudah hadir di tengah khalayak pembaca saat ini. Dengan “big data” yang dimiliki, sebuah kantor berita atau bahkan institusi media itu sendiri mampu membuat berita tanpa campur tangan wartawan atau editor.

Lho kok bisa? Lagi-lagi jawabannya mesin algoritma itu!

Algoritma akan menghasilkan konten baru yang mengolah informasi dari “big data”. Keruntuhan suatu rezim, pola-pola kudeta di suatu negara, musim pancaroba yang berganti, tsunami yang menerjang, semua peristiwa yang pernah terjadi itu sebenarnya bisa diolah dengan algoritma dan kecerdasan artifisial software komputer. Algoritma melihat pola-pola baku sehingga mampu “memprediksi” apa yang bakal terjadi.

Hasil-hasil pertandingan olahraga di seluruh dunia, bisa dipantau melalui “big data” yang mengumpulkan informasi dari berbagai media sosial dan situs-situs resmi pertandingan, demikian juga dengan kriminalitas dan serangan teror yang terjadi di berbagai belahan dunia.

Baca Juga:  Antara Diplomasi Jokowi, Kuda Prabowo dan Lebaran Kuda

Kantor berita Associated Press, koran The Los Angeles Times dan majalah Forbes, adalah tiga institusi media yang sudah mempraktikkan keandalan robot yang bisa membuat berita secara otomatis. Jelas, cara kerja robot ini akan mengancam eksistensi manusia yang kesehariannya bekerja membuat berita; wartawan!

Lantas apa yang harus dilakukan manusia (wartawan) ketika kehidupannya terancam oleh robot jurnalis ini?

Manusia sejatinya harus lebih pintar dari robot itu sendiri. Bukankah robot juga diciptakan oleh manusia? Anda tidak usah khawatir. Sudah banyak robot atau mesin catur pintar yang kemampuannya melebihi pikiran manusia dalam mengkalkulasi trilyunan langkah catur, tetapi toh itu tidak melenyapkan para pecatur dunia, bukan?

Apa yang membuat para pecatur manusia bertahan dari serangan robot catur berupa program catur hebat seperti Komodo dan Fritz? Jawabannya; INTUISI.

Ya, sebagai mesin, komputer catur tidak punya intuisi, seni, dan perasaan!

Jadi, apa yang seharusnya dilakukan manusia yang mendedikasikan dirinya sebagai jurnalis agar tidak punah akibat serbuan robot jurnalis?

Jawabannya; BUKAN intuisi!

Lha, kalau bukan intuisi, lalu apa?

Jawabannya; jurnalis harus fokus dan konsisten meningkatkan kemampuan yang tidak bisa dilakukan robot jurnalis dengan sistem algoritma yang dimilikinya!

Jadi, inilah yang seharusnya dilakukan wartawan;

1. Menulis analisis mendalam (in-depth analsys)
2. Melakukan wawancara mendalam
3. Melakukan reportase investigasi
4. Membuat “feature news” dengan turun langsung ke lapangan
5. Melakukan pengamatan langsung di lapangan

Baca Juga:  Antara Kiprah Nahdlatul Ulama dan Magnet Pilkada DKI

Kelihatannya konten yang dihasilkan algoritma aman-aman saja, mampu membuat satu berita dan langsung diterjemahkan ke dalam sejumlah bahasa sekaligus, mampu menghadirkan berita dari berbagai “angle” yang berbeda, dan memungkinkan personalisasi konten berdasarkan permintaan (on demand).

Tetapi yakinlah, algoritma juga memiliki kelemahan nyata yang seharusnya dapat dimanfaatkan oleh manusia. Apa saja kelemahan algoritma itu?

1. Algoritma tidak bisa membuat pertanyaan
2. Algoritma tidak bisa menjelaskan fenomena
3. Algoritma tidak bisa mengobservasi masyarakat
4. Algoritma tidak bisa membangun kausalitas
5. Algoritma tidak bisa menentukan arah dan opini publik

Jadi, kenapa harus takut dengan kehadiran robot jurnalis?

Buatlah apa yang tidak bisa diperbuat algoritma! Sesederhana itu.

***