Fakta

Kaleidoskop 2016: Dari Kasus Yuyun, Jessica, hingga Ahok

Rizieq Shihab, Basuki Tjahaja Purnama, Ahok, Headline, Penistaan, Agama, Kitab Suci, Al Quran
Rizieq Shihab dan Ahok (Ilustrasi: SuratKabar.id)
Banyak peristiwa politik maupun kriminal terjadi tahun 2016. Namun yang paling menyedot perhatian publik adalah peristiwa penodaan agama oleh Ahok.

Tahun 2016 yang akan berakhir dalam hitungan hari, berbagai polemik hadir dan membetot perhatian publik di Indonesia. Tak hanya media mainstream yang jor-joran mengabarkan satu kasus ke kasus lainnya, media sosial pun melengkapi dengan hiruk pikuk terbilang luar biasa.

Salah satu isu paling menyita perhatian, adalah kematian Wayan Mirna, Rabu 6 Januari yang berujung pengadilan yang tak biasa atas Jessica Wongso, lantaran sidang atas sosok yang diputuskan bersalah itu berbulan-bulan menghiasi media dan bahkan disiarkan langsung di berbagai televisi.

Kasus kematian Mirna sekaligus membuat nama Jessica melejit tak kalah dari figur publik seperti kalangan selebritas atau tokoh-tokoh nasional. Nyaris  tak ada yang tidak menghafal nama Jessica.

Di luar itu, kehebohan di ranah politik pun nyaris tak mengenal kata reda. Dari kasus Sumber Waras yang juga menangguk kehebohan tersendiri, mendatangkan berbagai kabar yang terkesan saling berlindan dan rumit, dan lagi-lagi berujung keributan tersendiri.

Aksi Bela Islam, Demo 212, Monas, Agama, Headline, Demonstrasi
Aksi Bela Islam III

Berbagai aksi hingga demo berlangsung hanya karena kasus Sumber Waras yang menyeret-nyeret sosok Gubernur Basuki Tjahaja Purnama.

Saat gubernur yang acap disapa Ahok itu selamat, kehebohan lain pun muncul. Dia dituding telah melakukan penistaan agama, dan ini terbilang menjadi kabar yang paling mampu menghipnotis publik. Alhasil muncul berbagai aksi Jumatan yang digagas Habib Rizieq Shihab dan kelompoknya dengan menggaungkan dugaan penistaan agama di berbagai media hingga mendatangkan massa yang diklaim berjumlah jutaan.

Di tengah kasus itu, jutaan akun media sosial saling bertarung lewat perdebatan. Sebagian berjalan selayaknya diskusi wajar, tapi selebihnya tak sedikit hanya menambah berbagai rumor yang tak dapat dipertanggung-jawabkan kebenarannya.

Di ranah kriminal pun tak ketinggalan. Kematian gadis bernama Enno yang terjadi secara sadis, tak ketinggalan membetot perhatian publik.

Kejadian yang berlangsung pada Jumat 13 Mei 2016 itu mengundang kengerian tersendiri bagi sebagian masyarakat yang mengikuti kasus ini. Persoalannya, serentetan dengan itu ada kasus-kasus beraroma rudapaksa terjadi dan dilakukan ala gangbang alias beramai-ramai, dan berujung pembunuhan.

Baca Juga:  Menggadang-gadang Pasangan Prabowo-AHY pada Pilpres 2019
Tragedi menimpa Enno - Gbr: skyberita
Tragedi menimpa Enno – Gbr: skyberita

Kehebohan kasus itu bersaing dengan tragedi mirip yang terjadi di bulan April dan menimpa bocah bernama Yuyun (13 tahun). Sebanyak 12 tersangka tertangkap  menyusul ditemukannya bocah bernama Yuyun di dalam jurang di Desa Kasie Kesubun, Kecamatan Padang Ulak Tanding, Rejang Lebong, Bengkulu.

Ironis, dari 12 tersangka, sebanyak lima orang masih berstatus pelajar, selebihnya adalah para pemuda pengangguran alias putus sekolah.

Salah satu saksi mata, Darwan, menyebutkan bahwa saat ditemukan pada Senin 4 April 2016, Yuyun dalam kondisi tangan terikat dan tubuh tertutup  dengan daun pakis. “Kalau dari jauh takkan kelihatan,” katanya. “Tapi saat didekati ternyata itu adalah mayat.”

Mengenaskan. Selain tangan terikat, korban Yuyun pun nyaris dalam keadaan telanjang, hanya singlet yang masih tersisa di tubuhnya.Ditengarai, korban diperkosa saat dalam perjalanan pulang dari sekolahnya, hingga bertemu dengan 14 pelaku–12 tertangkap–yang disebut-sebut dalam kondisi mabuk tuak.

Yuyun diperkosa secara bergiliran, lantas para pelaku membunuhnya, hingga membuang jasad bocah perempuan tak berdosa itu ke jurang yang memiliki  kedalaman hingga 5 meter. “Saat diperiksa, para pelaku mengaku kerap menonton film porno,” AKBP Dirmanto, Kapolres Rejanglebong menjelaskan saat itu.

Dari olah perkara diketahui Yuyundiperkosa ke kebun karet. Pelaku mencekik leher Yuyun dan menghantamkan sebatang kayu ke kepalanya hingga pingsan. Saat itulah, para pelaku leluasa perkosa Yuyun. Selanjutnya, pelaku membuang jenazah Yuyun.

Di luar itu, hal tak kalah menarik, sepanjang 2016 terdapat lebih dari 100 tersangka koruptor yang tertangkap.Ini dinilai sebagai prestasi KPK di bawah kepemimpinan Agus Rahardjo yang menjalani karier di lembaga antirasuah itu per 2016.

Tak kalah menarik, di ranah rasuah tersebut, salah satu sosok yang tertangkap adalah Ketua DPD Irman Gusman. Dia tertangkap tangan dengan uang senilai Rp 100 juta dalam bungkusan.

Baca Juga:  Efek Kebablasan Julukan RI-3 untuk Gubernur DKI Jakarta

Selain itu, kasus yang berkaitan dengan Kanjeng Dimas Taat Pribadi yang memiliki “mukjizat” menggandakan uang hingga mengecoh tokoh sekelas Marwah Daud Ibrahim pun menyita perhatian besar konsumen media. Tak terkecuali kasus Gatot Brajamusti yang terseret kasus kompleks, dari narkotika yang dihalusbahasakan
dengan aspat, skandal seks, sampai dengan kepemilikan senjata api membuatnya harus menjadi tontonan publik setiap hari di layar kaca dan mass media lainnya.

***