Wacana

Benarkah Hendropriyono Bisa Bongkar Kasus “Jokowi Undercover”?

jokowi-undercover
Polisi memperkarakan penulis buku "Jokowi Undercover" yang ditulis Bambang Tri. Polisi menduga Bambang tidak bekerja sendiri, ada pihak lain terlibat.

Polri menegaskan akan mengejar dalang di balik kasus buku “Jokowi Undercover” yang ditulis oleh oknum tersangka Bambang Tri Mulyono. Penulisnya sendiri, kini sudah ditahan pihak kepolisian atas tuduhan menyebarkan fitnah dan kebencian.

Niat dan tekat Polri sangat mulia sekali, perlu didukung oleh seluruh rakyat. Agar kasus ini dapat membuka “misteri” tentang kebenaran apakah Jokowi benar sebagaimana yang ditulis dalam buku itu.

Ihwal soal aktor utama di balik kasus “Jokowi Undercover”, tentu menjadi teka-teki. Disinyalir bisa berasal dari lingkaran Istana atau pihak yang kecewa lantaran merasa dikhianati oleh Jokowi. Bisa juga dalang di balik penulisan buku itu adalah cukong , elite partai, intelijen, relawan Jokowi, pejabat terkait, kerabat dekat, sahabat dll. Polisi tentu punya kemampuan untuk melacak semua ini.

Tentang mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), Jenderal (Purn) Hendropriyono, menarik untuk disoroti. Sebab tersangkut dalam pengaduan perkara “Jokowi Undercover”. Selain Michael Bimo, Polisi menyebutkan bahwa Hendropriyono pada tanggal 21 Desember 2016 ikut melaporkan Bambang ke Mabes Polri. Orang dekat Presiden Jokowi itu merasa nama baiknya dicemarkan.

Hendropriyono telah lama hilang dari pemberitaan media massa. Seiring dengan gagalnya proyek mobil nasional dan disinyalir berujung pecah kongsi politik dengan Istana. Selain Hendropriyono, salah satu tokoh berpengaruh di lingkaran Jokowi adalah mantan Menko Polhukam Luhut Binsar Panjaitan. Dalam kasus “Jokowi Undercocer” yang bersangkutan cenderung bungkam.

Begitu pula mantan Kepala BIN, Jenderal (Purn) Sutiyoso. Serupa dengan sikap Luhut Panjaitan, sama-sama memilih diam dan tampaknya tidak tertarik untuk terlibat membicarakan isu panas “Jokowi Undercover”.

Di luar Istana, sorotan publik tertuju pada mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto. Tapi mustahil kedua tokoh tersebut bertindak konyol untuk menjadi dalang.

Lantas siapa sebenarnya aktor paling berpengaruh yang berada di balik drama politik “Jokowi Undercover” yang kini menjadi fenomenal dan spektakuler?

Tidak perlu untuk saling melempar kecurigaan dan fitnah, sebab secara substansi bukan soal dalang. Namun publik menghendaki Polri bertindak lebih transparan untuk membuktikan bahwa Jokowi bukanlah sebagaimana yang dituduhkan dalam buku Bambang Tri Mulyono tersebut.

Baca Juga:  Increase Your Word Power

Salah satu solusi untuk meyakinkan rakyat adalah merujuk pada pendapat Ketua Komnas HAM Natalius Pigai. Menurutnya negara sejatinya perlu membantu memulihkan citra Jokowi dan keluarganya dengan membentuk tim independen.

Tim tersebut terdiri dari berbagai pihak guna melakukan penyelidikan ilmiah (scientific investigation) melalui tes DNA maupun pendekatan investigasi intelijen. Dan hasilnya diumumkan ke publik secara resmi.

”Di negara-negara maju proses penyelidikan semacam ini terhadap seorang presiden atau pemimpin negara adalah hal yang lazim dan bukan luar biasa,”  ujar Natalius.

Terkait usulan Komnas HAM, menurut saya sangat tepat bila tim dimaksud dipimpin oleh Jenderal (Purn) TNI AD Hendropriyono. Sebab Hendropriyono memiliki pengalaman intelijen serta menjadi orang dekat Presiden Jokowi. Sehingga lebih mudah untuk membongkar misteri di balik buku “Jokowi Undercover”.

Kepolisian sendiri menilai, Bambang Tri Mulyono bekerja tidak sendirian alias ada pihak ketiga sebagai penyokong selain karena buku itu ditulis cukup tebal, yakni lebih dari 400 halaman dengan harga Rp40.000.

Selain itu polisi ragu terhadap kemampuan Bambang yang disebutkan lulusan SMA dapat membuat buku yang dinilai hanya mengutip informasi tentang Jokowi dari media sosial.

Faizal Assegaf (Ketua Progres 98)

***