Wacana

Mungkinkah Indonesia Memberi Kewarganegaraan kepada Zakir Naik?

Agama, Zakir Naik, Islam, India, Kewarganegaraan, Headline
Zakir Naik
Penceramah kontroversial asal India, Zakir Naik, ditolak sejumlah negara, bahkan India mencabut paspornya, tetapi Indonesia menerimanya dengan baik.

Media online Indiatimes Rabu 19 Juli 2017 hari ini memberitakan, pemerintah India mencabut paspor penceramah kondang yang ketenarannya menembus batas negara, Zakir Naik. Pencabutan dilakukan menyusul rekomendasi dari Badan Investigasi Nasional (NIA) India yang menuding Zakir mendukung aksi teror. NIA disebutkan meminta bantuan Interpol untuk menerbitkan “red notice” bagi Zakir.

Dengan pencabutan paspor yang dilakukan kantor regional di Mumbai, maka ulama yang dinilai sering “menjelek-jelekkan” agama lain itu hidup tanpa kewarganegaraan di saat sejumlah negara seperti Inggris, Bangladesh, dan Malaysia menolak kehadirannya.

Indiatimes menyebutkan, keputusan mencabut paspor diambil setelah Zakir menolak panggilan pihak berwajib untuk menjalani pemeriksaan. Untuk menghindari panggilan pihak berwajib, Zakir sengaja melanglang buana ke beberapa tempat seperti Arab Saudi, Indonesia, dan beberapa negara lain. Zakir tercatat meninggalkan India sejak tahun lalu.

Badan Investigasi nasional India dikabarkan sudah mengumpulkan banyak bukti, di antaranya yayasan milik Zakir, yakni Yayasan Riset Islam (IRF) dan Peace TV, telah digunakan untuk memicu kebencian antarkelompok agama, bukan hanya di India tetapi juga di Bangladesh.

Bahkan, Zakir dituding menggerakkan kerusuhan besar bernuansa SARA di Bangladesh tahun lalu.

Karena Zakir dapat diterima dengan baik di Indonesia, bahkan sempat bertemu Wakil Presiden Jusuf Kalla saat Zakir berada di Indonesia untuk menggelar ceramah di berbagai kota, timbul pertanyaan; mungkinkah Indonesia memberi kewarganegaraan bagi Zakir atau setidak-setidaknya menyediakan tempat bagi ulama itu untuk mukim tanpa batas waktu?

Kontroversial

Sebagaimana diketahui banyak pihak, Maret 2017 lalu Wapres Jusuf Kalla bertemu Zakir di kediamnnya dalam kapasitasnya sebagai Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia. Menurut JK, dia bisa dan biasa bertemu ulama mana saja. “Ulama-ulama dari mana datang, saya diminta ketemu, ya saya terima,” katanya saat itu sebagaimana dikutip Kompas.com.

Baca Juga:  Prabowo Subianto dan Lelucon Politik Yang Menipu Rakyat

Saat itu pertemuan JK-Zakir dikicaukan komika Ernest Prakasa lewat Twitter. Sambil menautkan portal media luar negeri, Ernest berkicau bahwa Jusuf Kalla menjamu Zakir yang memiliki kaitan dengan teroris ISIS. Kicauan Ernest menuai kritik warganet dan segera meminta maaf dengan menghapus kicauannya tersebut.

Zakir merupakan penceramah kontroversial yang dikenal luas melalui berbagai saluran seperti televisi dan Youtube. Ia sering membanding-bandingkan agama Islam yang dipeluknya dengan agama lainnya. Setelah dituduh mempengaruhi penyerang Dhaka, Bangladesh, Zakir mengasingkan diri ke Timur Tengah.

Saat berada di Indonesia, Ketua Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cholil Nafis mengingatkan Zakir Naik dalam sebuah pertemuan agar tidak menjelek-jelekkan agama lain dengan cara membanding-bandingkannya. Alasannya, Islam di Indonesia bisa hidup berdampingan dengan pemeluk agama lain tanpa harus saling menghujat.

Di India, pria kelahiran Dongri 1965 ini dituduh telah memicu perdebatan agama melalui ceramah-ceramah panasnya. Zakir kerap menimbulkan kontroversi soal kelompok fundamentalis karena menolak mengecam pemimpin al Qaida Osama Bin Laden. Bahkan ia tercatat pernah menyebut serangan teror 9/11 di New York sebagai “pekerjaan orang dalam” sebagaimana pernah diberitakan BBC.com.

Atas status penduduk tanpa kewarganegaraannya itu, belum ada reaksi dari para pendukung Zakir Naik di Indonesia yang boleh jadi jumlahnya tidak sedikit. Tanpa paspor yang dimilikinya, Zakir kini hanya bergantung pada belas-kasih negara yang sekarang ditinggalinya, apakah negara itu bersedia memberikan kewarganegaraan bagi Zakir atau memintanya segera angkat kaki.

***