Gaya

Selfie, Groofie, Dronie dan Cermin Wajah Kita di Media Sosial

Filsafat, Selfie, Groofie, Dronie, Fotografi, Headline, Smartphone, Ponsel, Teknologi
Pada masa lalu, aktualisasi atau eksistensi manusia diukur dengan prestasi dan kegiatan sosial, sekarang cukup berswafoto dan mengunggahnya di media sosial.

Ini kisah tentang diri kita. Diri saya. Atau mungkin diri Anda juga. Kisah mengenai wajah kita di media sosial.

Akhir tahun 2010 saya dalam perjalanan menuju Moskow, Rusia, saat transit di Bandara Internasional Dubai. Di ruang tunggu keberangkatan, ada empat remaja putri yang sedang mengambil foto bersama menggunakan kamera ponsel. Mereka berbicara dalam Bahasa Perancis. Karena saya duduk tepat di depan mereka, saya menawarkan diri untuk mengambil gambar mereka dalam sekali jepretan.

Mungkin karena semua anggota akan berada dalam satu frame, mereka menerima tawaran saya dan menyerahkan kamera ponselnya. Saya kemudian mengambil gambar mereka. Di layar ponsel sebelum saya tekan, terlihat senyum menawan para remaja ini. Keriangan yang terpancar sangat alami, gaya yang wajar. Mereka fokus pada mata kamera dengan gaya masing-masing.

Jepret. Selesai… dan para remaja ini berterima kasih karena bisa berkumpul dalam satu frame, satu momen.

Lama setelah peristiwa itu terjadi, beberapa bulan lalu saya berada di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, menunggu di ruang keberangkatan F5. Peristiwanya hampir sama, hanya berbeda jarak dan waktu. Ada tiga perempuan muda, meski tidak bisa dikatakan remaja, mencoba groofie dengan mengambil gambar mereka bertiga dalam satu frame.

Mereka melakukan groofie di depan saya, juga menggunakan kamera ponsel. Seperti biasa, saya menawarkan diri untuk mengambil gambar, biar gaya mereka lebih bebas dan ketiganya berada dalam satu frame.

Tetapi apa yang terjadi? Reaksi yang saya terima sungguh berbeda dengan apa yang saya alami lima tahun lalu di Dubai. Salah seorang dari perempuan muda yang memegang ponsel kamera berkata, “Makasih, Mas, bukan menolak lho ya. Kalau nggak foto selfie, gaya kami kampungan jadinya!”

Wah, saya malah kena ceramah. Saya mengiyakan dan bahkan meminta maaf karena mungkin telah mengganggu aktivitas pengambilan gambar diri mereka. Bayangkan, saya meminta maaf atas niat baik yang akan saya tawarkan.

Dari peristiwa ini saya paham, selfie atau groofie sudah masuk ranah privat. Seseorang atau sekelompok orang tidak mau diganggu dan bahkan tidak bersedia ditolong orang lain kalau sedang selfie atau groofie. Ia atau mereka lebih suka mengambilnya sendiri, lewat jepretan kamera ponsel menggunakan fitur switch camera atau bantuan “tongsis” alias tongkat narsis.

Baca Juga:  IDE MENULIS OPINI (4) - Tentukan Gagasan Utama, Temukan Asumsi

Beda kata, beda cara

Jadi memang benar, persoalannya bukan tidak mau ditolong, sebab kalau dilakukan oleh orang lain bukan selfie atau groofie namanya. Sebenarnya apa itu selfie? Apa pula groofie? Apa bedanya? Pernahkah Anda mendengar istilah dronie? Nah, apalagi ini!?

Sering orang menggampangkan dengan hanya menyebut selfie untuk foto diri yang diambil sendiri dan foto ramai-ramai yang diambil salah satu di antara yang ada di dalam frame itu. Padahal beda. Selfie ya hanya sendiri. Dia sendirilah yang menggambil gambarnya alias “swafoto”. Sedangkan groofie lebih dari satu orang. Dua orang saja mengambil foto diri mereka oleh salah satu di antaranya sudah disebut groofie, bukan selfie lagi.

Jonathan Keller
Jonathan Keller

Jonathan Keller, kalau mau menyebut nama, adalah pelaku selfie yang paling spektakuler. Ia mulai memotret wajahnya secara selfie sejak tahun 1998 hingga tahun 2015 ini. Sepanjang 17 tahun, ia memotret sendiri perubahan wajahnya setiap hari dengan ekspresi yang sama. Artinya, selama 17 tahun itu ia sudah menghasilkan lebih dari 6.000 foto selfie dan “gilanya” lagi, ia akan terus melakukan selfie sampai meninggal dunia.

Selfie sendiri merupakan singkatan dari self potrait. Boleh jadi dalam bahasa Indonesia kata yang tepat untuk selfie adalah “swafoto” itu tadi. Memang tidak terlalu seksi dibanding kata “selfie”, tetapi demikianlah padanannya kalau kita cinta bahasa Indonesia. Di Korea Selatan selfie dikenal dengan kata “selca”, kependekan dari “self camera”.

Mana yang mau Anda pakai? Ya, suka-sukalah, tergantung selera. Selfie tentu saja terkait langsung dengan kamera, bukan benda lain. Bisa kamera manual yang memiliki fitur “self-timer”, kamera digital yang lebih adaptif terhadap selfie, dan sekarang yang paling umum ponsel berkamera atau smartphone.

Jika Jonathan Keller melakukan selfie untuk sebuah eksperimen pribadi, yakni melihat perubahan wajahnya dalam pose yang sama dari hari ke hari, sekarang orang melakukan selfie untuk berbagi. Barangkali juga untuk narsis. Jarang ada orang, khususnya remaja dan anak-anak muda, melakukan selfie atau groofie untuk di “keep” sendiri. Pasti untuk dibagikan melalui situs pertemanan, khususnya yang berplatform fotografi. Maka Instagram, Path, Flickr, MySpace atau Facebook, menjadi pilihan pelaku selfie dan groofie.

Menarik adalah memperhatikan gaya seseorang yang sedang selfie atau groofie, baik menjulurkan tangan ke depan mengarahkan mata kamera ke wajahnya atau menggunakan bantuan tongsis. Pasti bukan ordinary atau konvensional, tetapi gaya yang extraordinary; aneh bin nyleneh.

Pokoknya gaya yang tidak biasa. Mulut dibikin monyong, mata berkedip genit, lirikan yang tajam, tawa yang lebar, atau sebaliknya, pose wajah bertekuk tanpa senyum. Pokoknya se-lebay mungkin. Anehnya, foto-foto inilah yang kemudian disebar dan dibagikan di media sosial. Buat sekadar lucu-lucuan atau seru-seruan, sebab setelah itu ramai-ramai komentar datang. Demikianlah sensasi selfie.

Menurut sebuah penelitian yang dipimpin Petya Eckler dari Universitas Strathclyde, Glasgow, Skotlandia, selfie bukan sekadar bertujuan mengabadikan momen. Orang yang kerap melakukan selfie, demikian simpul penelitian yang dirilis tahun lalu itu, memiliki perasaan negatif terhadap citra tubuhnya, khususnya kaum perempuan. Dengan kata lain, perempuan yang melakukan selfie khawatir dengan tubuh mereka.

Akibat kekhawatiran ini, mereka berulang kali dan terus-menerus mengoreksi bagian wajah yang mereka anggap tidak atau belum sempurna sebelum kemudian mengunggahnya ke media sosial. Ya, hanya ke media sosial, sebab media inilah yang menumbuhkan selfie maupun groofie.

Apakah hal itu bisa dikatakan bahwa selfie dilakukan oleh orang-orang yang galau, narsis, dan tidak percaya diri dengan cara menggunakan foto selfie tersebut untuk mencari tahu pendapat orang lain mengenai dirinya? Atau dimaksudkan ingin tahu apa pendapat orang lain tentang bentuk wajah atau tubuhnya?

Baca Juga:  Saat "Nature Boy" Menginjakkan Kaki di Tanah Suci

Bisa benar, bisa tidak. Akan tetapi, memang ada sebagian pelaku selfie yang berusaha memperbaiki citra wajahnya dengan fitur “beautiful” sebelum diunggah ke media sosial. Pemerintah Kerajaan Thailand pernah melarang pemuda-pemudinya melakukan selfie dengan alasan mengurangi pemimpin yang berkualitas di masa mendatang dan menghambat kreativitas. Ada-ada saja.

Anda yang suka selfie atau groofie harus berterima kasih kepada Robert Cornelius. Pria berkebangsaan Amerika yang merupakan perintis dalam fotografi inilah yang tercatat dalam sejarah karena memotret ekspresi dirinya sendiri pada tahun 1839 atau 176 tahun lalu. Apa yang dilakukan Cornelius sebenarnya lebih karena “kecelakaan”.

Proses pengambilan foto melalui kameranya berjalan lambat, sekitar satu menitan, dari mulai menekan tombol “on” sampai terdengar bunyi “jepret”. Durasi satu menit inilah yang kemudian ia gunakan untuk mengambil fotonya sendiri. Kamera portable besutan Kodak bernama “Brownie” kemudian menghaluskan pengambilan foto selfie ini.

Kalau untuk urusan selfie kemudian berbagi, Anda atau teman Anda bukanlah orang yang pertama melakukannya. Satu abad silam, tepatnya tahun 1914, remaja putri Rusia bernama Anastasia Nikolaevna, merupakan orang pertama yang melakukannya. Menggunakan kamera biasa saja, hanya saja Nona Nikola yang masih berusia 13 tahun ini mengambil fotonya sendiri melalui sebuah cermin. Mata kamera diarahkan kepada cermin lalu “self-timer” dipasang. Hasilnya foto selfie zaman baheula. Kreatif, bukan?

Lahir di Australia

Kata “selfie” sendiri muncul pertama kali pada tahun 2002 dalam sebuah forum internet Autralia bernama ABC Online. Sepuluh tahun kemudian Majalah Time menjadikan selfie salah satu “Top 10 Buzzwords”. Puncaknya pada tahun 2013 kata “selfie” dimasukkan ke dalam Oxford English Dictionary dan pada tahun itu juga “selfie” diumumkan sebagai “Word of the Year” oleh kamus tersebut.

Baca Juga:  Bang, Ini Hanya Milih Gubernur DKI, Bukan Lagi Perang Suci!

Kemudian apa itu dronie? Sesuai namanya, “dronie” berasal dari kata drone, pesawat nirawak yang digerakkan pengendali jarak jauh.

Pesawat drone bisa terbang lumayan tinggi dan memungkinkan kamera yang terpasang di bagian bawah pesawat bisa mengabadikan momen-momen tertentu. Citra dari ketinggian dengan gambar bergerak ini sering digunakan untuk keperluan penelitian, pengintaian, bahkan sampai kebutuhan perang.

Namun pada perkembangannya ketika drone menjadi lebih murah dan masal, orang juga menggunakan drone untuk berfoto-foto, sekadar senang-senang. Nah, mengambil gambar sendiri atau bersama-sama menggunakan pesawat drone yang dikendalikan sendiri itulah yang dinamakan dronie.

Jadi bukan selfie, bukan pula groofie. Setelah itu, apalagi ya?

***