Fakta

Golkar Jatim Selangkah di Depan Dibanding Partai Lain. Apa Indikatornya?

Partai Politik, Partai Golkar, Jawa Timur, Pilkada Jatim 2018, Headline, Idrus Marham, Gubernur
Baliho cagub/cawagub Jatim dari Golkar (Foto: Mochamad Toha)
Kesiapan Partai Golkar melaksanakan Pilkada Jatim 2018 tergambar dari baliho dan spanduk bakal cagub/cawagub yang terpasang di berbagai sudut Kota Surabaya.

Kalau partai politik lainnya masih berkutat pada bagaimana menjaring bakal calon gubernur dan bakal calon wakil gubernur dalam menyambut Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur 2018 mendatang, DPD Partai Golkar Jatim selangkah di depan.

Ini tampak sekali dari baliho foto bacagub dan bacawagub yang berhasil dijaring Golkar saat turun ke daerah-daerah. Sebaran baliho bacagub dan bacawagub Golkar dipasang di seluruh wilayah kabupaten/kota se-Jatim. Di Kota Surabaya saja ada 10 titik baliho.

Yaitu: Jembatan BAT, Bunderan Dolog, HR Muhamad (depan Bundaran Tol Satelit), MERR, Jl. Nginden, Jl. Dharmawangsa, Jl. Kertajaya, Kebun Binatang Surabaya, Jl. Indrapura, dan Jl. Panglima Sudirman. Foto kelima bacagub/bacawagub Golkar ada di situ.

Tercatat, ada 5 nama yang mendaftar di DPD Golkar Jatim: Syaifullah Yusuf, Kombes Polisi Syafiin, Istu Hari Subagio (Wakil Ketua DPD Golkar Jatim/Mantan Pangdam), Nurwiyatno (Kepala Inspektorat Jatim), dan Ridwan Hisyam (anggota DPR RI dari Golkar).

Baliho Cagub Partai Golkar (Foto: Mochamad Toha)
Baliho Cagub Partai Golkar (Foto: Mochamad Toha)

Kelima nama di atas adalah hasil pendaftaran Desh Pilkada Golkar Jatim. Selain itu, “Kita juga turun ke daerah-daerah menyerap aspirasi masyarakat di Jatim,” kata Wakil Ketua Bidang Pemenangan Pemilu DPD Harun Al Rasyid.

Eskalasi politik dan elektabilitas Golkar di Jatim, sejak Agustus 2017 lalu memang tampak melesat naik. Menariknya, bila ada yang bertanya dari berbagai pihak, baik muncul di jalur eksternal maupun internal, siapa tokoh kunci sukses di balik hal itu semua?

Dalam penilaian mantan Ketua Golkar Jatim Martono, yang dilakukan oleh Golkar Jatim ini cukuplah jitu. “Meski agak terlambat tapi efektif betul, dalam membuka ruang demokrasi buat publik,” ujar Martono, yang juga tokoh kampus saat ditemui di kampus Universitas Surabaya (UBAYA), pada akhir Agustus 2017 lalu.

Kerja keras Tim Desh Pilkada Golkar Jatim yang melobi dan meyakinan jajaran pengurus maupun Ketua DPD Golkar Jatim Nyono Suharli Wihandoko agar berkenan membuka pendaftaran Bacagub/Bacawagub Jatim 2018, membuahkan hasil.

Atas perintah Nyono, dibentuklah Tim Pilgub Golkar Jatim yang tugasnya menggerakkan segala pranata dan MPO (Media Publik Opini) untuk melakukan komunikasi dengan DPP Golkar.

Baca Juga:  Romantisnya Antasari Azhar, Nembak Dua Cowok Sekaligus di Hari Valentine

Namun yang paling dibanggakan adalah peranan kaum Jurnalis dan gencarnya Medsos dan Media Elektronika. “Sungguh, suatu dukungan yang sangat membanggakan dari peran media massa. Terima kasih,” tutur Nyono yang juga Bupati Jombang dan Ketua Soksi Jatim itu.

Martono menilai, ini suatu kinerja yang harus kompak dan tulus. “Saya tidak bisa bayangkan, jika pola Pilgubnya ala Partai Golkar di Jatim ini running news selama 3 bulan lebih, niscaya populisme Golkar bertengger tertinggi,” ujar Martono lagi.

Sekjen Golkar Idrus Marham (Foto: Mochamad Toha)
Sekjen Golkar Idrus Marham (Foto: Mochamad Toha)

Menurut Harun, Golkar sebagai partai modern ingin benar-benar mengedepankan pendidikan politik bagi anggota dan masyarakat, terutama lapisan generasi mudanya. Sebab, Golkar ingin menyerap, menghimpun, dan menyalurkan aspirasi masyarakat dalam menentukan Gubernur.

“Karena ini adalah momentum politik yang sangat menetukan hajat hidup dan kesejahteraan masyarakat Jatim. Kita bukan memilih gubernur-nya partai politik. Tapi, memilih pemimpin masyarakat Jatim yang cerdas, inspiratif, komunikatif, dan mengayomi serta melayani masyarakat Jatim,” lanjut Harun.

Kelima calon yang mendaftar inilah, dalam sepekan, Golkar mengenalkan pada masyarakat Jatim untuk disurvei tingkat popularitas dan elektabilitasnya. Rencananya pada 24 September 2017, masing-masing pendaftar akan diuji visi-misinya.

Setelah itu hasilnya akan dilaporkan kepada Tim Pilgub Pusat Golkar. Memang dalam Juklak 06 Tahun 2016, masih memungkinkan DPP menambah figur calon atau bahkan menetapkan bacagub dan bacawagub di luar yang secara normatif sudah melalui proses politik di Jatim. “Tentunya dengan pertimbangan yang sangat matang dalam semua aspek,” ungkap Harun.

***